Benarkah Corona Bisa Menular Lewat Hubungan Suami Istri? Begini Hasil Penelitiannya

Virus corona atau Covid-19 baru-baru ini ditemukan dalam air mani (semen) pria yang terinfeksi parah. Hal itu memberikan petunjuk mengenai kemungkinan virus corona menular melalui hubungan suami istri.

Fakta baru ini ditemukan dalam studi yang dipimpin oleh Weiguo Zhao, MD dari Departemen Kedokteran Pernafasan, Rumah Sakit Umum Tentara Pembebasan Rakyat China.

Dalam jurnal yang dipublikasikan di JAMA Network Open, Zhao dan rekan-rekannya mengatakan telah meneliti pasien pria COVID-19 berusia 15 tahun dan yang lebih tua pada 26 Januari hingga 16 Februari 2020 di Rumah Sakit Kota Shangqiu.

Advertisement

Baca Juga: Simak Doa Berhubungan Intim Suami Istri menurut Islam

Rumah Sakit Kota Shangqiu juga merupakan satu-satunya rumah sakit yang ditunjuk untuk perawatan COVID-19 di Shangqiu, di sebelah timur provinsi Henan.

Di antara 50 pasien yang diidentifikasi, 12 pasien tidak dapat memberikan spesimen semen karena disfungsi ereksi, dalam keadaan koma, atau meninggal sebelum diambil sampel. Total 38 pasien terdaftar untuk pengujian air mani, menurut jurnal itu dalam penjelasannya, dikutip Sabtu (9/5).

Dari 38 peserta yang menyediakan spesimen air mani, 23 peserta (60,5 persen) telah mencapai pemulihan klinis dan 15 peserta (39,5 persen) berada pada tahap infeksi akut.

Hasil pengujian menemukan bahwa 6 pasien (15,8 persen) air maninya positif SARS-CoV-2, termasuk 4 dari 15 pasien (26,7 persen) yang berada pada tahap infeksi akut dan 2 dari 23 pasien (8,7%) yang telah pulih.

“Dalam studi kohort ini, kami menemukan bahwa SARS-CoV-2 dapat hadir dalam air mani pasien dengan COVID-19, dan SARS-CoV-2 masih dapat terdeteksi dalam semen pasien yang pulih,” menurut Zhao dan kawan-kawan.

Karena hambatan testis/ deferens/epididimis darah yang tidak sempurna, SARS-CoV-2 mungkin masuk ke saluran reproduksi pria, terutama faktor peradangan lokal sistemik.

Sekalipun virus tidak dapat mereplikasi dalam sistem reproduksi pria, virus itu mungkin bertahan, kemungkinan disebabkan oleh kekebalan testis yang istimewa.

Sejauh ini, para peneliti telah menemukan 27 virus yang terkait dengan viremia dalam air mani manusia. Tetapi, keberadaan virus dalam semen mungkin lebih umum daripada yang dipahami saat ini, dan virus tradisional yang tidak menular melalui seks tidak boleh diasumsikan sama sekali tidak ada dalam sekresi genital.

Studi tentang deteksi virus dan persistensi semen bermanfaat untuk praktik klinis dan kesehatan masyarakat, terutama yang menyangkut virus yang dapat menyebabkan angka kematian atau morbiditas yang tinggi, seperti SARS-CoV-2.

Penelitian ini dibatasi oleh ukuran sampel yang kecil dan tindak lanjut singkat berikutnya. Oleh karena itu, penelitian lebih lanjut diperlukan sehubungan dengan informasi terperinci tentang pelepasan virus, waktu bertahan hidup, dan konsentrasi dalam air mani.

Jika dapat dibuktikan bahwa SARS-CoV-2 dapat ditularkan secara seksual dalam penelitian di masa depan, penularan seksual mungkin menjadi bagian penting dari pencegahan penularan, terutama mengingat fakta bahwa SARS-CoV-2 terdeteksi dalam semen pasien yang sembuh.

Penggunaan alat kontrasepsi dapat dianggap sebagai sarana pencegahan untuk pasien ini. Selain itu, perlu dicatat bahwa ada kebutuhan untuk penelitian yang memantau perkembangan janin.

Oleh karena itu, untuk menghindari kontak dengan air liur pasien dan darah mungkin tidak cukup, karena kelangsungan hidup SARS-CoV-2 dalam semen pasien yang pulih masih mungkin untuk menginfeksi orang lain.

Info Lomba Terbaru